HOME » BERITA » BEGINI CARA MEMBACA KODE BEBAN DAN KECEPATAN PADA BAN MOTOR

Begini Cara Membaca Kode Beban dan Kecepatan Pada Ban Motor

Makin besar angka dan makin ke atas huruf pada kode ban motor, artinya beban yang ditanggung ban makin besar dan makin cepat dipacu.

Kamis, 09 Juli 2020 09:15 Editor : Nazarudin Ray
Begini Cara Membaca Kode Beban dan Kecepatan Pada Ban Motor
Kode beban dan kecepatan pada ban sepeda motor (Nazar Ray)

OTOSIA.COM - Ketika mengganti ban sepeda motor selain harus meperhatikan ukuran pelek, compound, jangan lupa untuk mencermati kode-kode pada dinding ban.

Di dinding ban biasanya terdapat kode tahun pembuatan, beban tekanan ban, hingga batas maksimal kecepatan ban.

Tidak sedikit yang salah kaprah mengartikan M/C pada ban. Kode tersebut tidak mengandung penjelasan sebagai Medium Compound, melainkan Motorcycle, yang artinya ban untuk sepeda motor.

"Ini sering orang salah kaprah. Bahkan di media juga pernah saya baca salah menulisnya. Di artikelnya ditulis M/C adalah Medium Compound. Itu salah besar, bisa menyesatkan konsumen," buka Freddy Yohannes, Head of Promotion PT Banteng Pratama Rubber selaku produsen ban Mizzle.

1 dari 3 Halaman

Menurut Freddy, banyak orang tidak bisa membaca kode bobot dan kecepatan yang ada pada dinding ban sepeda motor.

Misalnya tercetak kode M/C 45S, di mana angka 45 mengandung arti bahwa bobot tekanan maksimal pada ban adalah 165 kg, dan hurus 'S' berarti ban motor dapat dipacu hingga 180 km/jam. Jadi, hurus S artinya bukan Speed.

Kode tersebut wajib tertera pada seluruh ban dan berlaku secara internasional. Tanpa kode tersebut, maka produsen ban tidak bisa memasukkan produknya ke negara-negara lain.

"Kode tersebut harus ada dan berlaku internasional.. Apalagi kalau kita mau ekspor. Mau ban merek lokal atau impor itu harus ada. Mereka (negara penerima) mau di ban informatif. Jadi mereka biasanya nolak kalau ban yang mau kita ekspor tidak ada kode informatif tersebut," jelasnya.

2 dari 3 Halaman

Semakin besar angkanya, maka akan makin besar pula bobot yang bisa ditahan oleh ban. Sebaliknya, makin ke atas kode hurufnya, maka kecepatan yang bisa dipacu makin tinggi.

"Kalau dipaksakan melebihi dari bobot atau kecepatan yang seharusnya, ban bisa meledak, pecah, karena ban itu kan makin lama makin panas. Kita sudah pernah melakukan pengetesan batas maksimalnya pabrik, lebih dari ketentuan itu ban semuanya pecah," ujarnya.

Kode angka makin besar biasanya diperuntukan untuk moge. Untuk kode huruf B sampai U biasanya untuk motor-motor 250cc ke bawah. "Kalau hurufnya sudah V, W, Y itu biasanya untuk motor-motor besar, seperti superbike atau MotoGP," terangnya.

3 dari 3 Halaman

Tidak heran jika pada ban-ban motor besar seringkali terlihat kode W69 atau W70 dan seterusnya. Kode huruf V sendiri artinya motor dapat dipacu pada kecepatan 240 km/jam, W bisa dipacu pada kecepatan 270 km/jam, dan Y motor bisa digeber hingga 300 km/jam.

Berikut daftar contoh kode beban dan kecepetan:

Kode Beban                 Kode Kecepatan

30       106 kg               B    50 km/jam       V  240 km/jam
31       109 kg               C    60 km/jam       W 270 km/jam
32       118 kg               D    65 km/jam       Y  300 km/jam
33       115 kg               E    70 km/jam
38       132 kg               F    80 km/jam
40       140 kg               G   90 km/jam
41       145 kg               J    100 km/jam
42       150 kg               K    110 km/jam
43       155 kg               L    120 km/jam
44       160 kg               M   130 km/jam
45       165 kg               N   140 km/jam
46       170 kg               P    150 km/jam
47       175 kg               Q   180 km/jam
48       180 kg               R    200 km/jam
49       185 kg               S    180 km/jam 
50       190 kg               T    190 km/jam
51       195 kg               U    200 km/jam

BERI KOMENTAR