HOME » BERITA » BENARKAH BIAYA PERAWATAN HONDA PCX ELECTRIC LEBIH MURAH DARI MESIN BENSIN?

Benarkah Biaya Perawatan Honda PCX Electric Lebih Murah dari Mesin Bensin?

Senin, 04 Februari 2019 19:15 Editor : Cornelius Candra
Honda PCX Electric (Honda.co.jp)

OTOSIA.COM - Pada penghujung Januari 2019 lalu, PT Astra Honda Motor (AHM) merilis Honda PCX Electric di Indonesia. Meski masih sebatas disewakan ke perusahaan, pabrikan berlogo sayap itu sudah mempersiapkan berbagai fasilitas wajib, seperti stasiun pengisian daya dan layanan perawatan.

Terdapat 5 bengkel resmi yang ditunjuk untuk menangani layanan servis Honda PCX Electric. Perawatan yang diberikan tak bisa sembarangan, karena skutik ini bertenaga listrik. Tentunya komponen yang ada di dalamnya, berbeda dari model konvensional peminum bensin.

Memang jumlahnya belum banyak dan lokasinya terbatas di Jakarta dan Bandung. Namun, Honda telah melatih mekanik di diler itu agar mampu merawat dan memperbaiki PCX Electric. Adapun bengkel resmi yang ada di Ibukota, yakni Wahana Gunung Sahari, Astra Dewi Sartika dan Honda Tanah Abang Motor. Di Kota Kembang berada di Daya Motor Soekarno Hatta dan Daya Motor Cibereum.

Khusus untuk diler di Jakarta, turut difungsikan sebagai stasiun pengisian daya (charging station). Ketiganya sudah dilengkapi perangkat charging eksternal Honda. Di sini pengguna PCX Electric bisa menukarkan baterai yang habis dayanya dengan yang sudah terisi penuh. Pada dasarnya, Honda menyuguhkan konsep yang mirip dengan model bermesin konvensional saat mengisi bahan bakar. Kecepatan dan kepraktisan menjadi fokusnya. Jadi pengendara PCX Electric tak perlu berhenti terlalu lama karena menunggu baterai di-charging. Cukup datangi diler, kemudian tukar dengan yang baru, motor pun sudah bisa dipacu lagi.

Guna memberikan kenyamanan lebih, AHM juga menyediakan contact center 7x24 jam, Honda Care, dan service visit yang siap melayani konsumen dalam keadaan darurat. Ke depannya unit bakal ditambah, tapi AHM masih melihat bagaimana penerimaan konsumen.

Bicara perawatan, PCX Electric punya treatment yang berbeda dari model biasa dan hybrid. Soalnya, skutik ini tak mempunyai jantung mekanis pembakaran konvensional dan perangkat CVT (continuously variable transmission). Dengan absennya kedua komponen itu, berarti PCX Electric tak perlu mengganti suku cadang seperti: busi, filter, belt atau pelumas mesin.

PCX Electric hanya membutuhkan penggantian suku cadang fast moving seperti kampas dan minyak rem serta lampu. Hal ini tentu mengurangi ongkos perawatan menjadi lebih murah. Sedangkan untuk servis rutin, Honda tak membedakan PCX Electric. Jadwalnya sama dengan model berbahan bakar bensin atau hibrida, berdasarkan kilometer penggunaan.

Sumber: Oto.com

 

(kpl/crn)

BERI KOMENTAR