HOME » BERITA » BOS DUCATI: SAYA NYARIS GILA LIHAT HASIL AWAL MUSIM

Bos Ducati: Saya Nyaris Gila Lihat Hasil Awal Musim

Jum'at, 12 Mei 2017 14:00

Bos Ducati: Saya Nyaris Gila Lihat Hasil Awal Musim
Jorge Lorenzo dan Andrea Dovizioso (c) Ducati

Otosia.com - General Manager Ducati Corse, Luigi "Gigi" Dall"Igna mengaku frustrasi melihat hasil empat seri pertama MotoGP musim ini. Usai tampil begitu garang di paruh kedua musim lalu, Ducati justru melempem awal musim ini, baru meraih dua podium masing-masing lewat Andrea Dovizioso di Qatar dan Jorge Lorenzo di Jerez, Spanyol.


Podium yang diraih Dovizioso sejatinya cukup bisa diprediksi karena Losail dikenal bersahabat dengan Ducati, namun podium Lorenzo datang tak disangka-sangka, karena Lorenzo belum menjalani proses adaptasi dengan optimal dan Jerez dikenal sebagai salah satu "musuh" Ducati di kalender balap MotoGP.


"Jujur, rasanya saya gila melihat hasil empat seri pertama. Saya berharap lebih dan saya tak puas. Tapi kami telah menganalisis segalanya, dan hasil baik mulai datang. Jorge dan Dovi sangat sensitif, tahu apa yang dibutuhkan agar melaju cepat. Informasi mereka sangat vital bagi pengembangan kami," ujar Dall"Igna kepada GPOne.
Gigi Dall'Igna (c) Ducati
Motor Desmosedici memang dikenal sebagai mesin paling kuat di MotoGP karena memiliki tenaga yang begitu besar. Lorenzo pun yakin Ducati harus mulai beralih fokus pada sasis, seperti yang dilakukan Yamaha, namun Dall"Igna membantah pihaknya kelewat fokus pada performa mesin.


"Saya rasa kami tak fokus pada hal tertentu. Kami mengerjakan semuanya, termasuk elektronik, aerodinamika dan sasis. Tapi kami tak berencana menurunkan sasis baru. Kami bisa bekerja dengan baik lewat sasis kami sekarang, hanya saja motor kami belum seimbang bila menggunakan sasis ini tanpa winglet," tuturnya.


Sayang, winglet kini telah dilarang penggunaannya. Setiap pabrikan diperbolehkan mencari solusi aerodinamika melalui fairing, namun hanya diizinkan memakai dua model terhomologasi sepanjang musim. Sebagai pelopor winglet dalam dua tahun sebelumnya, Ducati justru jadi satu-satunya pabrikan yang belum memperkenalkan fairing baru.


"Kami punya beban yang baik di area depan motor, namun kami tertinggal di top speed. Kami jelas tengah mengatasinya, namun dengan hanya dua fairing yang diperbolehkan sepanjang musim, saya memilih menunggu untuk benar-benar tahu keuntungannya. Saya tidak cemas, regulasi berubah dan kami memang harus mencari solusinya," pungkasnya. (gpo/kny)

Sumber : Bola.net






Daftarkan email Anda untuk berlangganan berita terbaru Kami

APA PENDAPAT ANDA ?

2017-12-14
detail

BERITA POPULER