HOME » BERITA » GAMPANG GUGUP, ALEIX ESPARGARO BUTUH PSIKOLOG

Gampang Gugup, Aleix Espargaro Butuh Psikolog

Dikenal sebagai olahraga berbahaya, MotoGP tak hanya menuntut fisik rider, tapi juga mentalnya. Aleix Espargaro dan Andrea Dovizioso pun tak malu mengaku butuh bantuan psikolog.

Rabu, 13 Desember 2017 11:00
Aleix Espargaro (c) Aprilia

Otosia.com - Dikenal sebagai olahraga berbahaya, MotoGP tak diragukan lagi tak hanya menuntut fisik pembalap, melainkan juga mentalnya. Dengan demikian, tak diherankan lagi bahwa jasa psikolog kian dibutuhkan bagi para peserta dalam ajang ini, termasuk rider Aprilia Racing Team Gresini, Aleix Espargaro.


Menurut Speedweek, keinginan rider 28 tahun ini untuk bekerja sama dengan psikolog muncul di sela pekan balap MotoGP Valencia, Spanyol pada November lalu. Tak ada penjelasan detail darinya, namun rider Red Bull KTM Factory Racing, Pol Espargaro menjelaskan alasan keputusan sang kakak.


"Saya bukannya bilang Aleix itu gila, tapi dia memang lebih gila dari saya!" tutur Pol sembari tertawa. "Perbedaan terbesar kami adalah, Aleix sangat, sangat mudah gugup. Kami sudah sering membicarakan hal ini. Saat tekanan meninggi, Aleix sangat kesulitan mengendalikan situasi."
Pol Espargaro (c) AFP
Juara dunia Moto2 2013 ini pun menyatakan bahwa kakaknya sempat bekerja sama dengan psikolog olahraga beberapa tahun lalu, dan kegugupannya bisa teratasi. Meski begitu, tampaknya sudah saatnya Aleix kembali melakukan metode yang sama untuk menyambut MotoGP 2018 yang diperkirakan berjalan lebih sengit dari musim-musim sebelumnya.


"Aleix bukannya rider lemah, bukannya mentalnya lemah, tapi hanya karena ia sangat gugup. Makin besar tekanan, makin gugup pula dia. Level gugupnya bisa jauh lebih tinggi daripada saya. Ia sangat kesulitan mengendalikan kegugupannya ini sebelum balapan dan dalam balapan," ungkap Pol.


Aleix pun takkan jadi rider MotoGP pertama yang bekerja dengan psikolog. Rider Ducati Corse, Andrea Dovizioso diketahui telah bekerja sama dengan psikolog kondang Italia, Profesor Amedeo Maffei selama beberapa tahun terakhir, dan Dovizioso sendiri mengaku bahwa metode ini membantunya bersaing sengit di MotoGP tahun ini.


"Menurut saya, ini bukan metode bodoh. Pembalap dan atlet-atlet lainnya yang butuh dukungan mental harus melakukannya. Rider yang punya rencana ini juga harus yakin bahwa metode ini bakal membantunya. Jika tidak, maka sia-sia saja. Jika Aleix ingin melakukannya, ia harus melakukannya," tutup Polyccio. (sw/kny)

BERI KOMENTAR