HOME » BERITA » JANGAN TERPELESET ISTILAH ASURANSI MOBIL ALL RISK

Jangan Terpeleset Istilah Asuransi Mobil All Risk

Minggu, 06 Mei 2018 11:15

Jangan Terpeleset Istilah Asuransi Mobil All Risk
Ilustrasi: Kecelakaan mobil/ NettoFigueiredo
Editor : Cornelius Candra | Reporter : Dimas Wahyu

Otosia.com - Asuransi mobil umumnya dipilih karena pemilik enggan repot saat terjadi sesuatu pada kendaraannya.

Saat itu, pemilik punya harapan bahwa mobilnya akan diurus jika terjadi sesuatu, misalnya perbaikan karena kecelakaan, karena biayanya pasti besar jika ditanggung langsung.

Di sisi lain, banyak asuransi menawarkan layanan "all risk". Asumsinya pun mobil diurus penuh dalam kondisi dan sebab apa pun. Namun, Direktur Mandiri Tunas Finance Arya Suprihadi mengingatkan konsumen untuk tidak salah tangkap.

"Jadi sebenarnya bahasa yang sering salah adalah dalam asuransi kendaraan tidak pernah disebut all risk. Yang ada adalah komprehensif, yakni ada tambahan lagi, entah untuk gempa bumi, banjir, membuat seolah-olah menjadi all risk kalau mereka membeli lengkap," ujarnya.

Jika konsumen tidak membeli tambahan-tambahan dalam program asuransi yang ditamahkan, sebenarnya istilah yang tepat untuk itu adalah komprehensif.

Penjelasan itu sendiri tidak segamblang TLO atau total lost only. Pada TLO, penggantian total akan diberikan jika kerusakan sudah melewati batas tertentu.

"Kalau TLO atau total lost only mungkin lebih gampang ya. Kalau di atas 75 persen kerusakan mungkin sudah dianggap TLO, atau ketika hilang dicuri.

Partial lost dan TLO yang bergabung menjadi satu, di luar gempa bumi, banjir, kerusuhan, menurut dia adalah asuransi yang bersifat komprehensif.

"Nah orang sebutnya all risk. Padahal asumsi orang, all risk adalah semua sudah ter-cover," ujarnya.

 (kpl/why/crn)






Daftarkan email Anda untuk berlangganan berita terbaru Kami

APA PENDAPAT ANDA ?

2018-5-14
detail

BERITA POPULER