HOME » BERITA » KECEPATAN IDEAL SAAT BERKENDARA DI MUSIM HUJAN

Kecepatan Ideal Saat Berkendara di Musim Hujan

Mengatur kecepatan saat berkendara di musim hujan sangat diperlukan agar mobil tidak tergelincir atau terbalik saat mengerem.

Sabtu, 19 Desember 2020 16:15 Editor : Nazarudin Ray
Kecepatan Ideal Saat Berkendara di Musim Hujan
Ilustrasi berkendara saat hujan (paintandbody.com)

OTOSIA.COM - Memasuki akhir tahun curah hujan makin meningkat. Berkendara pun dituntut penuh kehati-hatian agar tidak mengalami hal yang tidak diinginkan di jalan. Berbeda dengan saat kering, berkendara di jalan basah perlu memperhatikan tingkat kecepatan.

Jika memaksa menginjak pedal gas dalam-dalam di saat jalan licin, dampaknya bisa fatal. Mobil dapat saja tergelincir, bahkan terbalik.

Lantas berapakan kecepatan ideal saat melintasi aspal yang basah akibat hujan? "Kecepatan rata-rata yang aman dan disarankan adalah sekitar antara 30 hingga 50 km/jam dari kondisi normal, tergantung kondisi di lapangan," buka Samsudin, selaku National Technical Advisor dari Astra Peugeot.

1 dari 3 Halaman

Tindakan ini untuk tetap menjaga kemampuan bereaksi terhadap kendaraan lain dan juga menghindari aquaplanning yang dapat terjadi jika kecepatan kendaraan terlalu tinggi saat melewati genangan air dan sehingga menyebabkan mobil tergelincir.

Walaupun dijalankan dalam kecepatan rendah, laju mobil tetap harus terlihat oleh mobil lain terutama yang ada di sekitar. Pastikan lampu besar (headlamp) dan kabut (foglamp) dalam kondisi menyala, agar jarak pandang yang hanya puluhan meter dapat terlihat.

?Saat melaju pada kondisi hujan deras, jangan menyalakan lampu Hazard, karena lampu ini hanya dipakai dalam keadaan darurat. Seperti mengalami kecelakaan lalu lintas atau dalam kondisi mogok,? imbuh Samsudin.

2 dari 3 Halaman

Dalam kesempatan ini, Samsudin juga mengingatkan pengemudi untuk memanfaatkan fitur yang tersedia di mobil. Pasalnya hujan dan kondisi berkabut menyebabkan proses pengembunan terjadi di dalam dan di luar kaca.

Karena itu pengemudi dapat memaksimalkan fungsi wiper untuk menghilangkan embun pada bagian luar kaca, serta menyalakan AC agar kaca pada bagian kabin juga tidak mengembun akibat perbedaan suhu.

"Usahakan suhu AC disesuaikan dengan kebutuhan agar tidak berembun," tukasnya.

3 dari 3 Halaman

Meski mobil-mobil keluaran terbaru memiliki berbagai sistem keselamatan lengkap seperti lampu kabut dan peredam kabut pada kaca, perawatannya tidak boleh dilupakan. Apalagi jika dibutuhkan ternyata sistem tersebut mengalami kerusakan. Tentu ini akan menggangu visibilitas dan konsentrasi mengemudi.

Selain memanfaatkan berbagai fitur dan teknologi yang disematkan pada kendaraan, kondisi hujan yang sulit diprediksi terutama dengan curah hujan deras maupun disertai kabut wajib dapat dikuasai oleh sang pengemudi.

"Pengemudi harus secara bijak mengatur kecepatan kendaraan di bawah guyuran hujan. Memperlambat laju kendaraan menjadi opsi terbaik untuk menjaga keamanan dan keselamatan berkendara," tutup Samsudin.

BERI KOMENTAR