Sukses

Ternyata Smartphone Bisa Mendeteksi Orang Mabuk Saat Mengemudi

Otosia.com Berkendara saat mabuk tentu sangat berbahaya. Tak hanya bagi pengemudi itu sendiri, tapi juga bagi semua pengguna jalan lain.

Tapi taukah kamu, ternyata smartphone bisa mendeteksi orang mabuk? Sebuah penelitian pun mengungkapkan hal tersebut.

Dilansir dari Merdeka.com, penelitian itu mengungkap smartphone bisa mendeteksi orang mabuka atau konsumsi minuman beralkohol terlalu banyak dengan memantau saat seseorang berjalan.

Para peneliti Amerika menggunakan sensor dalam ponsel pintar untuk mendeteksi ketika seseorang melebihi batas legal untuk minum minuman keras.

Video Paling Dicari saat Ini
 (kpl/tys)

Next

Ponsel mampu melakukan ini dengan akurasi sekitar 90 persen saat pengguna berjalan hanya 10 langkah dalam penelitian yang dilakukan oleh Universitas Pittsburgh.

Para ilmuwan berharap, temuan ini bisa digunakan untuk mengembangkan alat peringatan, seperti meminta orang jangan mengemudi saat mabuk.

"Kita punya sensor yang kuat yang kita bawa di sekitar kita kemana pun kita pergi," kata ketua peneliti, Brian Suffoletto, dikutip dari BBC, Kamis (20/8/2020).

"Kita perlu belajar bagaimana menggunakannya demi memberi pelayanan terbaik kesehatan publik."

Next

Penelitian ini memiliki 22 peserta berusia 21 sampai 43 tahun, yang diberikan vodka dan jus jeruk nipis setiap jam sampai mereka mencapai 80 miligram alkohol per 100 mililiter darah.

Di Amerika Serikat dan Inggris, Wales dan Irlandia Utara, jumlah itu adalah batasan bagi pengendara. Di Skotlandia, batasnya yaitu 50 miligram alkohol per 100 mililiter darah.

Dengan ponsel pintar yang diikatkan di punggung, para peserta melakukan tugas berjalan setiap dua jam - berjalan lurus sebanyak 10 langkah, berbalik, dan berjalan mundur.

Sekitar 90 persen dari waktu, para peneliti dapat mengidentifikasi mereka yang melebihi batas melalui perubahan gaya berjalan yang disorot oleh ponsel.

Salah satu aplikasi mungkin untuk memberi tahu pengguna yang mungkin berpikir bahwa mereka tidak terganggu sehingga mereka tidak boleh mengemudi.

"Saya kehilangan seorang teman dekat karena mabuk kecelakaan dan mengemudi di perguruan tinggi," jelas Dr Suffoletto.

"Dan sebagai dokter gawat darurat, saya telah merawat banyak orang dewasa dengan cedera yang terkait dengan keracunan alkohol akut," lanjutnya.

"Karena itu, saya telah mendedikasikan 10 tahun terakhir untuk menguji intervensi digital untuk mencegah kematian dan cedera terkait konsumsi alkohol berlebihan."

 

Next

Studi Pendahuluan

Meskipun ini adalah studi pendahuluan kecil, para ilmuwan berharap ini menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut. Mereka ingin melakukan eksperimen tambahan yang meniru cara orang membawa ponsel dengan lebih baik, seperti di tangan atau saku.

"Ini adalah penelitian terkontrol tetapi dalam aplikasi publik yang lebih luas, Anda harus mempertimbangkan bagaimana data ini dikumpulkan dan digunakan," jelas Profesor Daniel Dresner, pakar keamanan dunia maya di Universitas Manchester.

"Tidak ada batasan untuk kecerdikan penggunaan data yang dapat digunakan atau disalahgunakan, tetapi penting untuk mengingat bagaimana sains ini dapat diadaptasi di masa depan. Bisakah itu terhubung ke immobilizer mobil sehingga tidak memungkinkan Anda mengemudi ? Apakah ini akan mengingatkan teman, atau pihak berwenang, jika Anda tidak seharusnya mengemudi?"

Tahun lalu, hampir 360.000 orang dibawa ke rumah sakit di Inggris utamanya karena meminum alkohol, dengan sekitar 6.000 kematian akibat alkohol.

"Dalam lima tahun, saya ingin membayangkan sebuah dunia yang mana jika orang-orang pergi bersama teman-temannya dan minum dalam tingkat berisiko, mereka mendapat peringatan pada tanda pertama gangguan dan dikirimi strategi untuk membantu mereka berhenti minum dan mencegah mereka mabuk dan melindungi mereka dari peristiwa berisiko seperti mengemudi, kekerasan interpersonal dan hubungan seksual yang tidak terlindungi," jelas Dr Suffoletto.

Penemuan ini dipublikasikan dalam Journal of Studies on Alcohol and Drugs.

Loading