Sukses

Ternyata, 60 Persen Busi yang Dijual Online Palsu

Otosia.com Membeli barang secara online memang lebih mudah. Hanya perlu mencari barang, lalu melakukan transaksi jika sudah menemukan barang yang cocok. Sesederhana itu.

Termasuk juga membeli partisi otomotif, seperti busi kendaraan. Tak perlu membuang waktu mendatangi toko spare part lagi. Tapi sayangnya, kebiasaan membeli busi secara online harus dipertimbangkan ulang.

Pasalnya, investigasi yang dilakukan oleh Australia"s Federal Chamber of Automotive industries (FCAI) dan koalisi pabrikan otomotif, menemukan ribuan busi yang dijual secara online, 60 persen adalah palsu.

Melansir Carscoops, mungkin akan sedikit susah membedakan mana yang asli dan mana yang tidak. Sebab, banyak busi yang dijual dengan tampilan hampir sama persis. Bahkan packaging-nya memakai Honda, Nissan, Mazda, dan Toyota.

"Kami memiliki para ahli yang memeriksa kemasan dan busi, mereka bahkan hampir tidak bisa membedakannya. Anda tidak akan tahu itu palsu," kata FCAI Chief Executive, Tony Weber.

Video Terpopuler dan Paling Dicari saat Ini
 (kpl/tys)

Merusak Mesin

Selain itu, meski terlihat asli, busi palsu disebut menggunakan material berkualitas rendah dan teknik pembuatan yang tak terjamin. Kondisi itu bisa dibuktikan dengan memotong setengah busi.

Tentu saja, busi palsu bisa memengaruhi performa dan berpotensi merusak mesin. Menurut FCAi, kualitas rendah bisa membuat ignisi rusak, boros bahan bakar, dan berpengaruh pada saat menyalakan mesin.

Busi palsu juga bisa memicu mesin overheat dan membuat mesin loyo. Jika terjadi overheat, busi palsu juga bisa meleleh dan membuat mesin rusak parah.

 

Loading