Sukses

Bawa Mobil Listrik, Hyundai Kembali Coba Peruntungan di Jepang

Otosia.com Hyundai bakal kembali mencoba masuk ke pasar otomotif Jepang. Namun kali ini produsen mobil asal Korea Selatan itu datang dengan strategi baru, yakni memanfaatkan platform online dan model listrik.

Dilansir dari YonhapNews, Hyundai kembali ke pasar Negeri matahari Terbit setelah 12 tahun. Sebelumnya, pada 2001, pabrikan negeri Ginseng ini berjualan di Jepang dan kemudian memutuskan untuk undur diri setelah hanya menjual 15 ribu unit mobil bensin.

"Hyundai berusaha untuk menyediakan mobilitas yang berkelanjutan. Jepang adalah pasar dari mana kita harus belajar dan ke mana kita harus mengeksplorasi," jelas CEO Hyundai Chang Jae-Hoon dalam sebuah pernyataan.

Sebelum GIIAS 2022
 (kpl/ahm)

Next

Hyundai berencana untuk menerima pesanan untuk dua model, yaitu Hyundai Ioniq 5 dan Nexo pada Mei dan mengirimkan unitnya pada Juli 2022. Sementara itu, Hyundai sendiri tidak mematok target penjualan di Jepang pada tahun pertama kembali.

Sebagai informasi, pada Februari 2021, Hyundai telah meluncurkan Ioniq5, sebuah model pertama yang dibangun dengan platform listrik milik Hyundai Motor Group. Diharapkan, model ini mampu bersaing dengan mobil listrik milik Toyota, bZ4X dan SUV Ariya dari Nissan.

Next

Hyundai sendiri, berencana untuk merilis lebih banyak kendaraan tanpa emisi di Jepang. Bahkan, perusahaan telah mengubah nama anak perusahaannya di Jepang, menjadi Hyundai Mobility Japan dari Hyundai Motors Japan.

Pasokan Chip Membaik, Produksi Hyundai Diprediksi Pulih pada 2022
Hyundai Motors memperkirakan produksi kendaraan akan pulih pada paruh pertama 2022. Hal tersebut, karena kekurangan chip semikonduktor secara global diperkirakan akan mulai teratasi secara bertahap mulai kuartal kedua.

"Normalisasi pasokan dan permintaan chip mobil diharapkan pada kuartal ketiga, ketika kapasitas perusahaan pembuat diperkirakan meningkat," ujar Wakil Presiden Eksekutif Hyundai, Seo Gang Hyun dilansir Automotive News.

Next

Sementara itu, kekurangan chip diperkirakan akan masih berlanjut sepanjang kuartal pertama 2022 karena penyebaran varian omicron semakin meluas.

Selain itu, akibat pandemi Covid-19 yang berkepanjangan di Asia Tenggara yang juga mengakibatkan masalah sumber chip, dan berpengaruh terhadap penjualan Hyundai menjadi kurang dari 4 juta kendaraan yang ditargetkan pada 2021.

Hyundai dan afiliasinya Kia, bersama-sama di antara 10 pembuat mobil teratas dunia berdasarkan penjualan telah memperkirakan lonjakan 12,1 persen dalam penjualan global gabungan untuk 2022.

Penulis: Arief Aszhari

Sumber: Liputan6.com

Loading