Sukses

Jangan Disepelekan, Ini Penyebab Asam Urat Tinggi yang Perlu Diwaspadai

Otosia.com, Jakarta Asam urat tinggi atau yang biasa disebut hiperurisemia merupakan kondisi di mana asam urat berlebih di dalam darah. Asam urat sendiri diproduksi selama pemecahan purin, bisa ditemukan dalam makanan tertentu dan dibentuk oleh tubuh.

Setelah diproduksi, asam urat dibawa dalam darah dan melewati ginjal Anda, di mana sebagian besar akan disaring ke dalam urin.

Kadar asam urat yang tinggi dapat menyebabkan beberapa penyakit, termasuk jenis radang sendi yang menyakitkan yang disebut asam urat. Peningkatan kadar asam urat juga berhubungan dengan kondisi kesehatan seperti penyakit jantung, diabetes, dan penyakit ginjal.

Sekitar satu dari lima orang memiliki kadar asam urat yang tinggi. Ini mungkin terkait dengan serangan asam urat atau perkembangan batu ginjal. Tetapi kebanyakan orang dengan kadar asam urat tinggi tidak memiliki gejala atau masalah terkait.

Berikut ini kami akan sampaikan lebih lanjut penjelasan tentang penyebab asam urat tinggi yang dilansir dari laman webmd.

Video Paling Dicari saat Ini

Penyebab Asam Urat Tinggi

Hiperurisemia adalah istilah dari kondisi kadar asam urat yang tinggi dalam darah Anda. Asam urat dibuat ketika purin, yang merupakan senyawa kimia dalam makanan tertentu dan dapat dibuat oleh tubuh Anda, terurai.

Selama ini orang beranggapan bahwa hiperurisemia sama dengan asam urat, penyakit yang menyerang persendian. Tapi kita sekarang tahu bahwa ketika Anda menderita hiperurisemia, atau asam urat tinggi, itu mungkin, atau mungkin juga tidak, menyebabkan asam urat. Faktanya, kebanyakan orang dengan kadar asam urat tinggi tidak memiliki gejala sama sekali.

Penyebab asam urat tinggi bisa karena dari tubuh yang memproduksi terlalu banyak asam urat atau membuangnya terlalu sedikit.

Penyebab asam urat tinggi karena produksi asam urat tinggi, bisa dikarenakan oleh:

- Anda memiliki pola makan yang kaya purin. Makanan tinggi purin seperti beberapa jeroan, hewan buruan, dan beberapa jenis makanan laut lainnya, serta bir.- Sel-sel tubuh rusak karena olahraga dan kondisi tertentu lainnya.- Tubuh Anda secara alami membuat terlalu banyak purin.

Anda mungkin juga tidak dapat melepaskan asam urat yang cukup dari tubuh Anda jika:

- Ginjal tidak berfungsi sebagaimana mestinya.- Asam dan basa dalam tubuh tidak seimbang.- Down syndrom.- Menderita hipotiroidisme.- Anda sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu: niasin, etambutol, siklosporin, dan berilium.- Anda memiliki racun seperti timbal dan alkohol dalam tubuh Anda.

Jika Anda kelebihan berat badan, kondisi tersebut juga berpotensi menjadi penyebab asam urat tinggi. Pada anak-anak dan remaja yang kelebihan berat badan, hiperurisemia sering disertai dengan unsur-unsur sindrom metabolic, seperti resistensi insulin, penyakit ginjal kronis, dan tekanan darah tinggi.

Gejala Asam Urat Tinggi

Setelah Anda mengetahui penyebab asam urat tinggi, Anda juga perlu tahu apa gejala yang mungkin akan muncul dari kondisi ini. Sayangnya, kebanyakan orang yang menderita hiperurisemia tidak memiliki gejala dan tidak memerlukan terapi jangka panjang.

Menurut penelitian, sekitar 21 persen populasi umum dan 25 persen orang di rumah sakit mengalami hiperurisemia tanpa gejala, yang berarti mereka tidak memiliki gejala. Dari populasi umum di AS, 3,9 persen menderita asam urat, komplikasi paling umum dari hiperurisemia. Ini adalah gangguan di mana asam urat menumpuk di jaringan dan darah, dan menyebabkan nyeri sendi, terutama di jempol kaki.

Gejala umum lainnya dari asam urat yang tinggi adalah pembentukan batu ginjal, yang dapat menyebabkan rasa sakit yang tajam di perut atau di bagian perut samping, mual, dan muntah.

Pengobatan Asam Urat Tinggi

Dokter mungkin meresepkan obat penurun kadar asam urat seperti:

- Probenesid, untuk asam urat dan memperlambat produksi asam urat Anda- Rasburicase, yang mengubah asam urat menjadi sesuatu yang dapat dibuang dengan lebih mudah oleh ginjal- Allopurinol, yang digunakan untuk mengobati artritis gout, batu ginjal, dan hiperurisemia terkait kemoterapi

Jika Anda menjalani kemoterapi dan memiliki kadar asam urat tinggi tetapi tidak memiliki gejala terkait, dokter mungkin masih merekomendasikan obat untuk menurunkan kadarnya. Mereka mungkin ingin melindungi Anda dari kondisi serius yang disebut sindrom lisis tumor.

Jika Anda menderita asam urat atau batu ginjal, Anda mungkin perlu pemantauan terus-menerus untuk melihat apakah kondisi Anda membaik dengan pengobatan. Sebab pada dasarnya ada banyak sekali penyebab asam urat tinggi.

Selain itu Anda juga bisa mengambil manfaat dari tim profesional media lain, antara lain:

- Seorang ahli endokrin, atau dokter yang berspesialisasi dalam kelenjar dan hormon- Seorang rheumatologist, atau dokter yang mengkhususkan diri dalam tendon, sendi, tulang, ligamen, dan otot- Penyedia perawatan primer Anda- Seorang internis, atau dokter yang berspesialisasi dalam organ dalam

Bicaralah dengan dokter perawatan primer Anda tentang penyedia lain yang mungkin dapat membantu.

Penulis: Jevi Nugraha

Sumber: Merdeka.com

https://www.newshub.id/interactive2/3791

 

Loading