HOME » BERITA » SETIAP SATU JAM TIGA NYAWA MELAYANG DI INDONESIA, INI PENYEBABNYA

Setiap Satu Jam Tiga Nyawa Melayang di Indonesia, Ini Penyebabnya

Indonesia sendiri termasuk dalam sepuluh besar negara dunia dengan tingkat kecelakaan lalu lintas tertinggi.

Jum'at, 21 September 2018 20:15 Editor : Dini Arining Tyas
Kecelakaan Tol Cipali by Liputan6.com

OTOSIA.COM - Kecelakaan lalu lintas dapat berujung pada kemiskinan sistemik jika korban adalah tulang punggung keluarga. Kecelakaan lalu lintas berdampak luas pada persoalan ekononi nasional. WHO memperkirakan bahwa kerugian negara karena kecelakaan di jalan raya bisa mencapai 3% dari total Produk Domestik Bruto.

Indonesia sendiri termasuk dalam sepuluh besar negara dunia dengan tingkat kecelakaan lalu lintas tertinggi. Angka ini lebih tinggi daripada kematian yang disebabkan hal lain, misalnya penyakit. Lima daerah di Indonesia dengan kecelakaan lalu lintas tertinggi adalah Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara.

Hingga Februari 2018, penyebab kematian tertinggi untuk usia remaja adalah kecelakaan lalu lintas. Dalam laporan tahunannya, Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan bahwa kerugian negara pada tahun 2016 karena kecelakaan di jalan raya hampir mendekati Rp 227 miliar.

Foto by Lalintas

"Angka kecelakaan lalu lintas per tahunnya masih relatif cukup tinggi, dimana angka kematian dari kecelakaan lalu lintas mencapai 2 hingga 3 jiwa per jam di Indonesia," kata Co-Founder Lalintas, Chaerany Putri, pada saat peluncuran inisiatif 'Indonesia: Road to Safety' di Jakarta, Jumat (21/9/2018).

Karena itu, lanjut Putri, upaya menurunkann angka kecelakan lalu lintas memerlukan aksi nyata yang berkelanjutan dan secara bersama-sama. "Tanpa aksi nyata dan gerakan bersama, kecelakaan lalu lintas diprediksi dapat menjadi penyebab kematian ke-7 tertinggi di dunia pada tahun 2030," tambahnya.

Prihatin dengan kondisi tersebut, sebuah platform khusus di bidang kampanye keselamatan jalan raya, Lalintas bekerjasama dengan organisasi non-profit United in Diversity (UID) dan sejumlah pemerhati keselamatan lalu-lintas membentuk sebuah gerakan bersama dalarn upaya menekan jurnlah kecelakaan lalu lintas di Indonesia.

Oleh karena itu, Lalintas bersama United in Diversity membantu pemerintah mencapai target ini lewat gerakan bersama 'Indonesia: Road to Safety'. Melalui gerakan ini, pihaknya akan membangun kesadaran untuk mengubah mindset bersama dalam berkendara yang aman dan nyaman.

Hal tersebut akan dilakukan dengan pendekatan yang kreatif, tidak hanya dengan metode sosialisasi namun juga dengan pendekatan permainan-permainan sosial (social gomes) yang menggugah, khususnya bagi para remaja.

"Kami yakin jika masyarakat mendapat sosialiasi dan akses informasi yang baik, angka fatalitas kecelakaan lalu lintas pasti dapat ditekan," pungkas Putri.

(kpl/nzr/tys)

BERI KOMENTAR