HOME » BERITA » SMITH: TERNYATA JADI RIDER TIM PABRIKAN ITU SUSAH!

Smith: Ternyata Jadi Rider Tim Pabrikan Itu Susah!

Selasa, 02 Januari 2018 10:00
Bradley Smith (c) KTM

Otosia.com - Sudah impian setiap pembalap turun di MotoGP di bawah naungan tim pabrikan. Meski begitu, membela tim pabrikan yang masih dalam tahap pengembangan tidaklah semudah bayangan, dan hal inilah yang dialami Bradley Smith, pembalap Red Bull KTM Factory Racing, pabrikan yang tergolong baru karena turun untuk pertama kali di MotoGP pada 2017.


Runner up GP125 2009 ini naik ke MotoGP 2013, dan empat tahun membela tim satelit, yakni Monster Yamaha Tech 3. Hasil gemilang selama 2015-2016 membuat KTM menggaetnya untuk mengembangkan RC16. Smith juga yang merayu KTM merekrut Pol Espargaro, namun rider Inggris ini justru kerap tertinggal dari tandemnya itu selama 2017.


"Untuk pertama kali, saya sungguh menantikan masa liburan, merasa membutuhkannya usai ekstra uji coba, serta tekanan sebagai bagian dari tim pengembangan motor. Jelas musim 2017 menuntut mental dan fisik lebih berat dari bayangan. Di sisi lain juga menyenangkan, saya banyak belajar dan saya sangat menikmati prosesnya," ujarnya kepada Motorsport.
Bradley Smith (c) KTM
Smith pun mengaku ada beberapa hal yang lebih mudah dilakukan bila membela tim satelit. "Menjadi rider pabrikan membuat mata saya terbuka pada banyak hal. Tapi saya juga mulai paham, di tim satelit, Anda punya banyak hal yang lebih mudah dilakukan. Anda memang takkan pernah dapat perangkat terbaik, tapi Anda akan punya paket yang tetap menakjubkan," tuturnya.


Rider 27 tahun ini juga mengaku mengalami kesulitan berperan sebagai rider tim pabrikan. Menurutnya, perbedaan terbesar adalah uji coba dan balapan, serta mencari titik imbangnya. "Kami harus bisa membedakan kapan kami berkendara untuk mengembangkan motor dan kapan berkendara untuk balapan. Di titik inilah saya tak bekerja dengan baik," ungkapnya.


"Saya selalu berusaha melihat gambaran besarnya ketimbang memikirkan jangka pendek, dan ini berpengaruh. Kadang seorang rider lebih baik fokus pada target jangka pendek, dan tim fokus pada target jangka panjang. Jadi membedakan kedua hal ini adalah tugas terbesar, hal tersulit yang saya lakukan selama 2017," pungkas Smith. (ms/kny)

BERI KOMENTAR